Pintu Rahasia Berumur 360 Tahun Ditemukan di Gedung Parlemen Inggris

Kamis, 12 Maret 2020 10:14
Pintu Rahasia Berumur 360 Tahun Ditemukan di Gedung Parlemen Inggris

Sooperboy.com - Setiap anggota Parlemen Inggris dan stafnya setiap hari berjalan melewati lubang pintu rahasia kecil tanpa menyadarinya. Karena itu temuan keberadaan pintu rahasia itu sontak mengejutkan setiap orang.

Menurut NPR, Kamis 12 Maret 2020, pintu rahasia itu ditemukan tim sejarawan yang tengah berencana melakukan restorasi Istana Westminster, yang merupakan rumah bagi House of Commons dan House of Lords.

Tim itu berada di Arsip Inggris Bersejarah dan meneliti lebih dari 10.000 dokumen tanpa katalog yang berkaitan dengan istana ketika mereka menemukan sesuatu yang menarik: rencana pembuatan pintu rahasia di serambi belakang Westminster Hall.

Kembali di istana, mereka menemukan bahwa ada lubang kunci kecil di panel kayu. Mereka memiliki kunci yang dibuat sehingga mereka dapat membuka pintu dan menemukan lorong rahasia berusia 360 tahun.

"Kami terkejut...kami awalnya berpikir pintu rahasia itu telah ditutup selamanya setelah perang," kata Mark Collins, sejarawan. Mereka tahu bahwa lorong semacam itu pernah ada, tetapi percaya bahwa lorong itu telah hancur setelah istana dibom selama Perang Dunia II.

Di belakang pintu ada sebuah ruangan kecil, dengan engsel untuk pintu yang tingginya lebih dari 3 meter dan pintu itu akan membuka ke Westminster Hall.

Ternyata lorong rahasia itu memiliki sejarah yang kaya.

Tim penyelidik mempelajari kayu di langit-langit di ruangan itu dan menentukan bahwa pohon-pohon tersebut telah dipotong pada tahun 1659. Akun yang menguatkan itu menunjukkan bahwa pintu dibuat sekitar tahun 1660, untuk jamuan penobatan Charles II, raja yang memerintah hingga tahun 1685.

Catatan menunjukkan bahwa rute itu digunakan oleh sebagian dari prosesi penobatan ketika melewati House of Lords ke aula tempat raja dan ratu duduk. Setelah itu, pintu itu digunakan untuk penobatan, prosesi, yang lebih umum, oleh anggota Parlemen untuk mengakses kamar Commons.

Sejarawan mengatakan pintu masuk itu digunakan selama berabad-abad, oleh tokoh-tokoh termasuk penulis buku harian Samuel Pepys, Robert Walpole (sekarang dianggap sebagai Perdana Menteri Inggris pertama) dan William Pitt the Younger.

Dalam bagian itu, tim menemukan artefak yang lebih baru: grafiti dari tahun 1851.

Seorang tukang batu yang memugar istana bertahun-tahun setelah kebakaran tahun 1834 menulis di dinding dengan pensil: "Ruangan ini tertutup oleh Tom Porter yang sangat menyukai Ould Ale."

Grafiti lain bertuliskan: "Tukang batu ini dipekerjakan untuk memperbaiki... [memperbaiki biara] ... 11 Agustus 1851 Demokrat Sejati."

Istilah "Demokrat Sejati" menunjukkan bahwa para tukang batu adalah pendukung gerakan Chartist untuk hak suara universal untuk pria dan untuk memungkinkan anggota Parlemen yang bukan pemilik properti.

Juru bicara House of Commons Lindsay Hoyle berkunjung ke lorong yang baru ditemukan, yang digunakan oleh para pendahulunya selama berabad-abad.

"Memikirkan jalan setapak ini telah digunakan oleh begitu banyak orang penting selama berabad-abad adalah luar biasa," katanya. "Saya sangat bangga dengan staf kami karena membuat penemuan ini dan saya sangat berharap ruang ini dirayakan seperti apa adanya: bagian dari sejarah parlementer kami."

Lubang kunci kecil di panel kayu itu ternyata menjadi portal pembuka bagi sejarah Inggris  setelah 70 tahun tak pernah disadari keberadaannya. (eha)

Baca juga:

Petani Temukan Fosil Mastodon Langka, Tapi Merahasiakannya Bertahun-tahun

Rahasia Tubuh Berotot Matt Damon di Film "Jason Bourne"

Kasir Kunci Pintu Toko Saat Pria Pencuri Pepsi Mencuri Berulang Kali

Google Earth Bongkar Area 51, Pangkalan Rahasia Militer China?

Pria Coba Buka Pintu Pesawat di Tengah Penerbangan