Bintang Porno Ini Mengaku Tak Bisa Puaskan Istrinya di Ranjang

Selasa, 17 Oktober 2017 11:31
Bintang Porno Ini Mengaku Tak Bisa Puaskan Istrinya di Ranjang

Sooperboy.com - Keiran Lee mungkin salah satu bintang porno pria paling sukses di dunia. Tapi ironisnya, dia mengaku tak bisa memuaskan istrinya di ranjang.

Menurut New York Post, Selasa 17 Oktober 2017, pelaku industri seks asal Inggris ini, yang memiliki penis 9,5 inci atau 24 cm yang diasuransikan sebesar $ 1 juta atau Rp 13,4 miliar, mengatakan untuk berhubungan seks dengan istrinya, Kate, setelah seharian bekerja, dia tidak dapat selalu tampil prima.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan The Sun, dia mengungkapkan: "Di rumah bersama istri saya, saya harus meminta maaf. Saya menyedihkan di tempat tidur. Saya hanya tahan selama dua menit."

Lee, 33 tahun, yang nama aslinya adalah Adam, telah tidur dengan ribuan wanita. Dia bahkan tampil dalam semua citranya sebagai pria perkasa di papan reklame raksasa di Sunset Boulevard di Hollywood, Amerika Serikat.

Dia masuk ke industri pornografi secara kebetulan --setelah teman-temannya mengambil foto telanjangnya--  dan memasangnya secara online.

Dia ingat: "Hal berikutnya yang saya tahu, saya mendapatkan email dari orang-orang yang mengatakan, 'Saya ingin Anda datang dan berhubungan seks dengan istri saya.'"

"Lalu pasangan dari Loughborough bertanya apakah saya tertarik untuk membuat film porno. Saat itu saya berusia sekitar 19 tahun dan saya masih penuh dengan hormon, jadi saya berpikir, 'Saya akan berhubungan seks dengan wanita cantik dan mendapatkan bayaran.'"

"Saya sedang bekerja di perkeretaapian pada saat itu, dan saya tidak terlalu menyukai pekerjaan saya, jadi saya pikir, mengapa tidak?"

Ibu si bintang porno yang cerewet itu baru mengetahui tentang karir film dewasa anaknya saat dia sedang minum di pub lokal. Tapi Lee bersyukur ibunya tidak terlalu mempersoalkan.

Dia menjelaskan: "Saya berkata pada ibu saya, 'Saya tidak membahayakan. Saya menghasilkan banyak uang dan saya tidak menggunakan narkoba.'"

"Ibu saya baik-baik saja dengan penjelasan itu. Dia malah mengatakan kepada orang-orang bahwa saya adalah model erotis jika mereka bertanya. Ini cara yang bagus untuk mengatakannya!"

Ketika Lee mulai aktif di industri porno, dia bisa menghasilkan $ 180 atau Rp 2,4 juta per hari untuk sebuah pemotretan. Tapi sekarang dia bisa menghasilkan sekitar $ 4.000 atau Rp 53 juta per hari jika dia sedang syuting untuk pembuatan film porno.

Karya pornonya, yang dimulai dengan Killagram di Loughborough, membawanya ke Spanyol, Rusia dan Prancis.

Tapi saat Lee tiba di Los Angeles, tempat dia tinggal sekarang, dia baru menjadi salah satu bintang porno terbesar.

Berbicara tentang adegan pertamanya untuk Brazzers.com, salah satu perusahaan porno terbesar di dunia, dia ingat: "Saya adalah pasien dengan patah kaki yang mendapat tempat tidur dari seorang perawat dengan akhir yang bahagia."

Lee mengatakan hal yang paling menantang tentang karyanya adalah masalah suhu di lokasi.

Dia mengakui: "Jika Anda harus membuat film porno dalam keadaan kedinginan, ini bisa menimbulkan masalah karena alasan yang jelas."

"Pernah saya syuting di Wales, dan salju turun. Saya sedang melakukan adegan ini di taman dan salju turun. Saya sampai tidak bisa merasakan ujung jari kaki saya."

Salah satu masalah lain yang lebih jelas tentang lini pekerjaan Lee yang perlu "mendapat perhatian" adalah durasi film yang lama -dia mengatakan bahwa rekamannya adalah 58 menit.

"Saya biasanya berakting dari awal sampai akhir tanpa jeda, yang tidak biasa untuk pemain film porno," akunya.

"Tapi saya kecewa saat saya baru 58 menit. Saya biasa bekerja dengan empat perempuan yang mengerubuti saya selama satu jam penuh."

Jadi bagaimana dia menunda hal yang tak terelakkan seperti ejakulasi?

"Jika saya bekerja dengan seorang gadis, saya mulai melakukan penjumlahan dan pembagian panjang di kepala saya untuk tetap ereksi," katanya.

Lee berkukuh film porno tidak begitu seksi seperti yang dipikirkan orang.

Dia berkata: "Terkadang Anda bisa bekerja di tempat kejadian selama sekitar tiga jam, dan mungkin ditonton sekitar 30 orang yang hadir."

"Anda akan melihat seorang seniman makeup bermain di teleponnya, pria yang sedang membaca buku. Ini tidak terlalu menginspirasi. "

Hubungan panas di layar film juga  tidak selalu seperti apa yang terlihat.

Dia mengklaim: "Banyak pemeran wanita memiliki pacar, mereka sudah menikah, mereka punya anak. Saya bisa bekerja dengan seorang wanita dan kemudian saat mereka meneriakkan 'Cut!' Dia akan pergi ke satu arah dan saya akan pergi ke arah yang lain dan tidak pernah melihatnya lagi."

Namun dia menambahkan saat syuting seringkali bisa sangat berat pada para pemeran wanita.

Dia berkata: "Gadis-gadis tidak makan sehari sebelum mereka melakukan adegan tertentu. Mereka ingin kamera siap."

"Mereka harus melakukan persiapan. Ini sangat fisikal, dan mereka sering minum minuman energi."

Lee mengatakan bahwa dia mencoba untuk bersikap hormat: "Kadang saya pernah bekerja dengan seorang gadis dan dia berkata, 'Saya rasa saya tidak dapat bermain dengan Anda, Anda sedikit terlalu besar.'"

"Saya seorang gentleman, saya katakan, 'Beri tahu saya, saya akan mencoba lebih perlahan.'"

Sebagai bagian dari kontraknya, Lee menghadiri pameran seks di seluruh dunia, yang seringkali bisa menjadi pengalamannya melihat hal baru.

Dia mengungkapkan: "Fans mengatakan, 'Saya melihat Anda melakukan adegan ini di tahun 2009, itu fantastis.'"

"Yang lucu juga, sejumlah penggemar pria juga membawa istri mereka."

"Terkadang suami dan istri akan datang dan suami akan berkata, 'Istriku menyukai pekerjaanmu.' Apa yang mau kamu katakan tentang itu?"

Lee mengatakan dari semua negara yang dituju, orang Jerman memiliki selera paling ekstrem.

Dia mengakui: "The Venus Berlin Festival membuat saya ketakutan. Saya telah melihat pria, berpakaian seperti wanita, dirantai, seorang wanita mengenakan pakaian dominatrix dan dia berjalan dengan tiga orang cebol.

"Saya hanya berpikir, 'Saya akan tetap berpegang pada peran porno saya, ini terlalu gila untuk saya.'"

Lee hanya akan melakukan adegan porno yang lurus.

Para pemain film porno harus rutin menjalani tes setiap 10 sampai 14 hari untuk HIV dan penyakit menular seksual lainnya. Dan dia yakin orang lebih berisiko terkena HIV ketika menggunakan aplikasi kencan seperti Tinder daripada risiko dia sebagai bintang porno.

Dia berkata: "Tes kami sangat, sangat maju. Jika saya lajang, saya tidak akan berhubungan seks dengan seseorang yang saya di temui di bar --itu akan lebih berisiko."

Namun, bahkan seorang binatang porno terkenal macam dirinya, bisa lunglai ketika berhadapan dengan istrinya di ranjang. Sungguh ironis... (eha)

Baca juga:

Donald Trump Tersandung Skandal Video Porno Tahun 2000

Pemilik Penis Terpanjang di Dunia Ditawari Main Film Porno

Dipecat karena Tonton Film Porno, Karyawan Ini Gugat Balik dan Menang

Perwira Senior Satuan Elit Navi SEAL Itu Ternyata Bintang Porno

Seorang Pria Tewas Tertindih Majalah Porno Seberat 6 Ton


Download lagu terbaru