Penelitian: Babi Dapat Dilatih untuk Memainkan Video Game dengan Moncongnya

Sabtu, 27 Februari 2021 10:16
Penelitian: Babi Dapat Dilatih untuk Memainkan Video Game dengan Moncongnya

Sooperboy.com - Babi adalah makhluk yang sangat cerdas, dan sebuah penelitian yang dirilis baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka juga pemain video game yang terampil.

Diterbitkan di jurnal Frontiers in Psychology, makalah ini merupakan puncak dari penelitian ekstensif tentang kecerdasan babi yang dimulai pada tahun 90-an oleh para ilmuwan yang bekerja dengan Stanley Curtis, seorang "peneliti babi legendaris" yang meninggal pada tahun 2010. Ditulis bersama oleh Candace Croney, Direktur Pusat Ilmu Kesejahteraan Hewan Universitas Purdue, dan Sarah Boysen, seorang profesor psikologi di Universitas Negeri Ohio yang terkenal karena penelitiannya tentang simpanse.

Menurut Huffington Post, Sabtu 27 Februari 2021, makalah tersebut menyoroti dua babi Yorkshire bernama Hamlet dan Omelet, dan dua babi mikro Panepinto - yang sering digunakan dalam penelitian dan biasanya memiliki berat 50-70 pon - dinamai Ebony dan Ivory, semuanya disimpan di Pennsylvania State University.

Babi dilatih pada "tugas permainan video yang dioperasikan dengan joystick" yang awalnya dibuat untuk menguji simpanse dan monyet rhesus. Mereka belajar bagaimana memanipulasi joystick dengan moncongnya untuk menggerakkan kursor komputer melintasi layar. Begitu mereka mengarahkan kursor untuk menabrak dinding, dispenser makanan yang terhubung ke joystick akan mengantarkan camilan.

Permainan memiliki tingkat kesulitan yang bervariasi, dan jumlah dinding yang muncul di layar berkurang dari empat menjadi satu. Babi, yang semuanya berpandangan jauh, akhirnya unggul dalam permainan, meskipun kinerja mereka bervariasi pada tingkat kesulitan yang lebih tinggi.

Hamlet dan Omelet juga terpaksa pensiun setelah 12 minggu pelatihan karena "mereka telah tumbuh terlalu besar untuk berdiri cukup lama untuk menyelesaikan sesi."

“Bahwa babi mencapai tingkat keberhasilan yang mereka lakukan pada tugas yang secara signifikan di luar kerangka acuan normal mereka sendiri luar biasa, dan menunjukkan fleksibilitas perilaku dan kognitif mereka,” kata penelitian tersebut.

Studi tersebut mencatat bahwa babi tidak bekerja sebaik simpanse dan monyet rhesus yang dilatih serupa dengan konsol joystick, berspekulasi bahwa ini mungkin karena babi harus menggerakkan joystick dengan moncongnya.

“Studi masa depan tentang kapasitas kognitif babi dan spesies domestik lainnya dapat mengambil manfaat dari penggunaan layar sentuh atau teknologi canggih lain yang dihubungkan dengan komputer,” studi tersebut menyimpulkan.

Meskipun mengajar babi untuk bermain game mungkin tampak seperti upaya yang tidak biasa, dalam siaran pers yang diterbitkan bersama dengan makalah tersebut, Croney menekankan bahwa "meningkatkan kemampuan babi" adalah tujuan utama penelitian tersebut.

“Studi semacam ini penting karena, seperti halnya makhluk hidup, bagaimana kita berinteraksi dengan babi dan apa yang kita lakukan terhadap mereka berdampak dan penting bagi mereka,” kata Croney. “Oleh karena itu, kami memiliki kewajiban etis untuk memahami bagaimana babi memperoleh informasi, dan apa yang mereka mampu pelajari dan ingat, karena pada akhirnya memiliki implikasi pada bagaimana mereka memandang interaksi mereka dengan kita dan lingkungan mereka.”

Dalam email ke HuffPost, Croney menambahkan bahwa penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa babi mampu "berpikir secara abstrak dan melakukan pembelajaran konseptual yang cukup canggih".

"Kami dapat melatih mereka tentang cara memanipulasi joystick dan cara melihat layar, tetapi mereka harus secara mandiri mencari tahu hubungan antara apa yang mereka lakukan dan di mana ... perilaku mereka benar-benar berpengaruh," kata Croney. “Anda tidak bisa mengajarkan itu. Hewan itu mengetahuinya atau tidak. Dan tidak ada dalam perilaku alami atau sejarah evolusi babi yang menunjukkan bahwa mereka dapat melakukan ini sampai tingkat mana pun. "

Semua babi yang terlibat dalam penelitian ini --selain Omelette, yang mengalami masalah kesehatan dan harus dieutanasia-- hidup dengan baik setelah karier mereka sebagai pemain game. Hamlet menghabiskan sisa hidupnya di bed and breakfast farm, sementara Ebony dan Ivory pensiun di kebun binatang anak-anak.

Hamlet juga muncul dalam film dokumenter pendek yang aslinya diproduksi oleh BBC yang sekarang dapat dilihat di akun YouTube dari kelompok advokasi Compassion in World Farming. Film tersebut membandingkan kehebatannya bermain game dengan Jack Russell Terrier yang berjuang untuk menguasai permainan joystick bahkan setelah satu tahun pelatihan. (eha)

Baca juga:

Pria Peternak Hilang, Ternyata Dimakan Babi Peliharaan Sendiri

VIDEO: Babi Seruduk Wartawan TV Saat Siaran Langsung