Miliarder Sillicon Valley Ini Bayar Perusahaan untuk Mengunggah Otaknya ke Komputer

Jumat, 16 Maret 2018 13:01
Miliarder Sillicon Valley Ini Bayar Perusahaan untuk Mengunggah Otaknya ke Komputer

Sooperboy.com - Setelah kaya raya, seseorang umumnya masih tidak puas. Tak sedikit dari mereka ingin hidup abadi seperti yang dilakukan oleh miliarder pria asal Amerika Serikat ini.

Menurut Daily Mirror, Jumat 16 Maret 2018, seorang miliarder Silicon Valley berumur 32 tahun, telah membayar sebuah perusahaan rintisan sebesar U$ 10.000 atau Rp 137 juta untuk membunuhnya dan melestarikan otaknya lalu mengunggahnya ke komputer.

Miliarder Sillicon Valley itu bernama Sam Altman.

Sam Altman telah resmi membayar untuk bergabung dengan daftar tunggu di Nectome, sebuah peusahaan rintisan yang menjanjikan bisa melestarikan otak Anda dan mengunggahnya ke komputer, untuk memberi kesadaran hidup yang kekal.

Dengan cara ini, Sam Altman berharap suatu hari nanti otaknya akan diunggah ke komputer. Sehingga dia dapat hidup secara digital selamanya.

Dari metodenya, perusahaan bisa memastikan, "100% sukses".

Tapi bagi Altman, yang menciptakan program Y Combinator dan mendanai perusahaan pemula, seperti yang dia katakan kepada MIT Technology Review, dia yakin pikiran akan bisa didigitalkan.

"Saya menganggap otak saya suatu hari akan diunggah ke cloud  (komputasi awan)," katanya.

Dan dia tidak sendiri. Dua puluh empat orang lainnya juga telah membayar untuk bergabung dengan daftar tunggu di Nectome.

Perusahaan itu pada dasarnya mengusulkan untuk membalsem otak Anda --saat Anda masih hidup-- dengan maksud untuk mengunggahnya ke komputer suatu saat jika teknologi telah memungkinkan, sehingga Anda dapat hidup secara digital selamanya.

Solusi kimia sekarang bisa melestarikan tubuh selama ratusan atau ribuan tahun, sehingga ilmuwan bisa memindai otak Anda yang tersimpan, dan membuatnya terlahir kembali sebagai simulasi komputer.

Tapi karena prosesnya membutuhkan 'otak segar,' bahan kimia pembalseman perlu dipompa ke klien saat mereka masih hidup, sehingga hal itu akan  membunuh mereka secara efektif.

"Pengalaman pengguna akan identik dengan bunuh diri yang dibantu dokter," kata pendiri Netcome, McNeftre, seorang ilmuwan komputer.

Layanan penyimpanan Nectome belum untuk dijual dan masih belum ada bukti bahwa kenangan tetap ada, atau dapat dikeluarkan dari jaringan yang mati.

Namun perusahaan itu sudah memiliki daftar tunggu klien masa depan, siap untuk terjun pada peluang jika suatu saat prosedur itu menjadi legal.

Dan ini mungkin tersedia lebih cepat dari perkiraan Anda. Bantuan bunuh diri secara medis telah dinyatakan legal di lima negara bagian AS dan Nectome telah mendapatkan hibah federal yang besar untuk penelitiannya.

Netcome berkolaborasi dengan Edward Boyden, seorang ilmuwan syaraf kelas atas di MIT, yang otaknya telah terpelihara dengan baik sehingga setiap sinaps di dalamnya dapat dilihat dengan mikroskop elektron, sebuah terobosan ilmiah yang memenangkan hadiah senilai $ 80.000.

Menurut Netcome, proses tersebut akan melibatkan  pelanggan yang hidup ke mesin yang akan memompa mereka dengan bahan kimia pembalseman.

Perusahaan percaya bahwa proses ini dapat secara khusus menarik orang-orang yang memiliki penyakit parah.

Perusahaan-perusahaan yang berbasis di AS lainnya telah menawarkan pembekuan kriogenik, yang melestarikan mayat setelah mati dalam nitrogen cair dengan harapan bahwa kemajuan masa depan dalam bidang kedokteran dan teknologi akan memungkinkan mereka terlahir kembali.

Tertarik mengikuti jejak Sam Altman? (eha)

Baca juga:

Pria Ini Jadi Sukarelawan Pertama Operasi Pergantian Kepala

Dokter Terkejut Lihat Sebagian Otak Pria Ini Kosong

Terjual, Komputer Pertama Apple Seharga Rp 4,4 Miliar

Takut Komputer Dibobol Hacker Rusia, Juara Dunia Catur Lapor Polisi

Investigasi 6 Wartawan SMA Ini Memaksa Kepala Sekolah Mundur